Iklan

terkini

Rektor UIN Ar-Raniry Hadiri Forum Lintas Agama dan Peradaban di Jakarta

Redaksi
Rabu, Juli 10, 2024, 18:23 WIB Last Updated 2024-07-10T11:23:07Z
Rektor UIN Ar-Raniry Prof. Dr. Mujiburrahman, M.Ag saat menghadiri Forum Lintas Agama dan Peradaban di Jakarta. (Foto/Ist)

Jakarta -- UIN Ar-Raniry Banda Aceh, melalui Pusat Kerohanian dan Moderasi Beragama (PKMB), kembali menunjukkan komitmennya dalam mempromosikan moderasi beragama dengan turut serta dalam forum Interfaith and Intercivilizational Reception. 

Acara yang diadakan di Hotel Pullman Jakarta Central Park, Rabu, (10/07/2024) ini digagas oleh Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Kementerian Agama Republik Indonesia, serta dihadiri oleh tokoh-tokoh agama dari Kristen, Katolik, Hindu, Buddha, dan Konghucu.

Acara ini menjadi ajang penting untuk memperkuat dialog antaragama dan mengokohkan semangat Islam Wasathiyyah atau moderasi beragama. 

Prof. Dr. Mujiburrahman, M.Ag, Rektor UIN Ar-Raniry Banda Aceh, mengungkapkan,  moderasi beragama  kunci untuk menciptakan keharmonisan di tengah masyarakat yang majemuk.

"Kegiatan ini sejalan dengan misi pemerintah dalam memperkuat moderasi beragama sebagai jalan untuk mencapai kerukunan antar-umat beragama. Moderasi beragama yang berpijak pada ajaran Alquran dan hadis nabi dapat menjadi solusi untuk menjaga keutuhan bangsa," jelasnya.

Menurut Mujib, Moderat atau Wasathiyah sebagai sikap dasar dalam beragama telah memiliki pijakan kuat dalam nash alquran dan hadist nabi. " Ayat Alquran tentang ummatan wasatha dalam QS al-Baqarah ayat 143 dapat dimaknai sebagai solusi untuk menjaga keutuhan bangsa Indonesia," ujarnya.

Prof. Mujiburrahman juga menekankan pentingnya forum internasional seperti ini dalam menyebarkan gagasan Islam Wasathiyyah. 

"Kami sangat mengapresiasi inisiasi PBNU dan Kementerian Agama RI dalam menggagas forum ini. Ini adalah langkah penting untuk mempromosikan perdamaian, stabilitas sosial, dan dialog antar bangsa," tambahnya.

Pada hari sebelumnya, UIN Ar-Raniry Banda Aceh juga berpartisipasi dalam kuliah umum bertajuk "Meneguhkan Moderasi Beragama untuk Membangun Toleransi dan Harmoni". Acara ini diselenggarakan oleh Kementerian Agama Republik Indonesia bekerja sama dengan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan Organisasi Internasional Alumni Al-Azhar (OIAA) cabang Indonesia. 

Kuliah umum ini menghadirkan Prof. Dr. Syaikh Ahmad At-Thayyeb, Imam Besar Al-Azhar, dan Prof. Dr. M. Quraish Shihab, Lc, MA, sebagai pembicara utama.

Prof. Quraish Shihab dalam paparannya menekankan bahwa moderasi beragama membutuhkan pemahaman yang mendalam dan ilmu yang benar. 

"Agama adalah sesuatu yang sempurna, namun ilmu agama terus berkembang dan beragama membutuhkan ilmu agar sesuai dengan ajaran yang benar," tuturnya. 

Sementara itu, Prof. Dr. Syaikh Ahmad At-Thayyeb mengingatkan pentingnya menjaga persatuan umat dan hubungan baik dengan sesama manusia serta Allah. Ia juga menyoroti bahaya propaganda yang dapat memecah belah umat Islam.

Menurut Syaikh Ahmad At-Thayyeb, umat Islam perlu fokus pada tanggung jawab sosial yang lebih besar daripada hal-hal yang tidak produktif. "Saat ini adalah waktu bagi negara-negara Islam untuk menunjukkan keseriusan dalam mengambil tindakan nyata, bukan hanya berpidato," ujarnya.

Acara ini dihadiri oleh berbagai tokoh agama dan pejabat, termasuk Rektor UIN Ar-Raniry Banda Aceh Prof Dr Mujiburrahman MAg dan Manajer Program dan Kerjasama Pusat Kerohanian dan Moderasi Beragama UIN Ar-Raniry Banda Aceh, Dr. Rahmad Syah Putra, M.Pd., M.Ag.  [Sayed M. Husen]
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Rektor UIN Ar-Raniry Hadiri Forum Lintas Agama dan Peradaban di Jakarta

Terkini

Iklan