Iklan

terkini

Performa Akademik USK Peringkat 11 Terbaik di Indonesia

Redaksi
Kamis, Maret 14, 2024, 08:16 WIB Last Updated 2024-03-14T01:16:17Z
Rektor USK Prof. Dr. Ir. Marwan. (Foto/Ist)

Banda Aceh -- Salah satu lembaga pemeringkatan dunia yaitu University Ranking by Academic Performance (URAP) menempatkan performa akademik Universitas Syiah Kuala pada peringkat sebelas terbaik di Indonesia. 

Adapun secara global, posisi USK ini masih berada dalam jajaran peringkat 3.000 kampus terbaik dunia yaitu di posisi 2.408. Di Indonesia, hanya ada 15 kampus yang performa akademiknya berhasil masuk dalam jajaran 3.000 terbaik dunia tersebut.
 
Peringkat pertama adalah Universitas Indonesia. Lalu disusul Universitas Airlangga, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Bandung, Universitas Padjajaran, IPB University, Universitas Sebelas Maret, Universitas Hasanuddin, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Universitas Diponegoro, Universitas Syiah Kuala, Universitas Brawijaya, Universitas Bina Nusantara, Universitas Sumatera Utara, serta Universitas Udayana.

Rektor USK Prof. Dr. Ir. Marwan di Banda Aceh, pada Rabu, (13/3/2023) kemarin menyampaikan rasa syukur serta bangga atas pencapaian USK tersebut. Hal ini setidaknya menjelaskan USK berhasil sejajar dengan kampus-kampus terbaik di Indonesia.

 “Alhamdulilllah, ini pencapaian yang patut kita banggakan. Kita berhasil peringkat satu di Sumatera dan peringkat 11 secara nasional. Prestasi ini kian memotivasi USK untuk terus meningkatkan mutu akademiknya,” ucapnya.  

Oleh sebab itu, Prof Marwan juga menilai prestasi ini akan menjadi catatan penting untuk USK untuk terus mengembangkan institusinya. Sebab beberapa indikator performa akademik ini dapat menjadi acuan USK dalam meningkatkan kualitas akademik.
 
Jika diperhatikan ada enam indikator yang digunakan URAP. Semua indikator tersebut berfokus pada kualitas akademik sebuah universitas. Adapun enam indikator tersebut adalah produktivitas artikel ilmiah yang dipublikasikan dalam jurnal terindeks Q1-Q3, jumlah kutipan yang merujuk pada hasil publikasi.
 
Selanjutnya jumlah dokumen saintifik termasuk artikel yang ditampilkan pada sebuah konferensi, baik itu berupa review, surat-suratan, serta artikel jurnal yang diterbitkan dalam empat tahun terakhir.

“Nilai Article Impact Total (AIT) dan Citation Impact Total (CIT) untuk melihat apakah dampak (impact) dari artikel dan kutipan yang diperoleh oleh universitas tersebut berada di atas atau di bawah standar dunia, serta kolaborasi internasional dengan universitas lain untuk menerbitkan artikel ilmiah,” pungkasnya. [Sayed M. Husen]
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Performa Akademik USK Peringkat 11 Terbaik di Indonesia

Terkini

Iklan